Lirik Lagu Band Atau Penyanyi Musisi Indonesia Berdasarkan Huruf Abjad
0-9 A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
close
Banner iklan disini
Close Klik 2X
Jangan Lupa Klik SUBSCRIBE
Untuk Mendapatkan Info Update Terbaru



Sebuah Senyuman

Sebuah Senyuman
Cerpen Cinta

Sebut saja namanya doni. Doni adalah seorang yang sangat pemalu dan juga seorang pria yang berwajah cakep alias ganteng. Banyak cewek yang ingin memilikinya. Tapi tak satupun yang berhasil menaklukan hati dari doni. Hingga suatu ketika seorang cewek yang baru pindah dari sebuah ke kota ke sekolah doni sedikit menjadi bahan pembicaraan di sekolahnya. Karena sang cewek yang bernama alisa ini sangat cantik, begitu kata teman-teman doni. Tapi doni tetap menjadi seorang lelaki yang kalem dan pendiam. Angin bertiup kencang ketika air hujan turun membasahi siang itu. Terlihat doni sedang duduk termenung di unjung pandangan. Alisa berjalan di depannya, dan doni perlahan menatap wajah alisa yang sangat cantk itu. Sebuah senyuman keluar dari paras cantik alisa. Namun tiba-tiba, bagaikan bersayap, sapu tangan yang dipegang oleh alisa terjatuh tepat di depan doni. Doni pun langsung mengambil sapu tangan itu.

Tak sengaja doni memegang tangan alisa yang juga ingin mengambil sapu tangannya. "Maaf", kata doni yang terlihat malu kepada alisa. Alisa hanya menjawab dengan sebuah senyuman cantik di wajahnya. Alisa pun langsung berjalan meninggalkan doni.

Saya tau apa yang dipikirkan oleh doni, sebuah kekaguman terhadap seorang cewek yang telah menaklukkan hatinya.

Hari berganti hari bulan pun terus berlalu, hampir 4 bulan doni terus menyimpan rasa kepada alisa, tapi tak mampu tuk diutarakannya. Hingga suatu ketika, saat itu adalah hari pergelaran kesenian di sekolah mereka. Doni memberanikan diri untuk mengajak alisa untuk menonton acara tersebut. "Duh aku ga bisa don, aku udah ada janji dengan orang lain", jawab alisa kepada doni. Dengan wajah yang gundah doni berjalan, tak ada senyum di wajahnya.

Malam pun datang, doni datang ke acara kesenian di sekolahnya bersama teman-temannya. "Eh doni itu kan alisa!!!", kata teman doni kepadanya. Doni lalu berlari ke arah alisa, "katanya kamu ga bisa datang?", tanya doni kepada alisa. "Aku kan bilang aku udah janji ama orang lain, bukan aku ga bisa datang", jawab alisa. "Emang kamu ke sini ama siapa?", tanya doni lagi. "Tuh", tunjuk alisa. Doni melihat seorang lelaki yang sedang bernyanyi di atas pentas. Dengan sedikit sedih doni menjawab, "ou ya udah met fun aja ya", kata doni. Lagi-lagi doni berjalan dengan kesedihan di hatinya, mungkinkah ini balasan dari dirinya yang selalu menolak banyak wanita?.

Malam itu suasana terlihat sangat meriah dan ramai, wajah gembira terpancar dari para murid yang hadir saat itu. Tapi tidak dengan doni yang hanya murung, ntah apa yang dipikirinnya. "Udah la don, ngapain lo kaya gini?!, masih banyakkan cewek lain?", kata seorang teman doni yang ingin menghibur perasaannya. Tapi doni hanya terdiam.

"Yuk kita sambut alisa!!!!", kata pembawa acara saat itu. "Don alisa nyanyi, wah hebat yah udah cantik, pinter nyanyi lagi", kata seorang teman doni. Doni langsung menatap ke arah alisa yang perlahan berjalan ke atas pentas. "Lagu ini saya tujukan kepada seorang yang selama ini saya kagumi. Penonton lalu bersorak mendengar kata dari alisa itu, "siapa tu!!!?!!!?". Alisa kemudian langsung bernyanyi, sesaat alisa sedang menikmati nyanyiannya, tiba-tiba seorang lelaki datang menghampirinya dengan bunga di tangannya. Alisa menerima bunga itu dengan senyum di bibir mungilnya.

"Emang aku ga pantes buat alisa", kata doni dalam hati. Doni pun berjalan perlahan dengan gundah di hatinya. "Don lo mau kemana!!!", teriak teman doni. Tapi doni seakan tak mendengar perkataan dari temannya itu dan terus berjalan. "Doni!!!", terdengar suara seoarang cewek yang memanggil dirinya. Doni lalu menatap arah suara tersebut. Doni melihat sosok alisa sedang menunggunya dari kejauhan. "Ada apa alisa?", tanya doni?. "Kamu tahu tadi aku nyanyi buat siapa?", tanya alisa. "Buat aku?", tanya doni dengan perasaan yang super PD!!. Alisa tersenyum dan berkata, "bukan doni, lagu tadi buat teman kamu", Jawab alisa. Wajah doni yang awalnya terlihat bahagia berubah gundah dan marah, tapi tak bisa diungkapkannya. Doni langsung berjalan meninggalkan alisa, sambil berkata "ou gitu...ntar aku sampaiin".

Namun sesaat doni berpaling dari alisa, alisa memanggilnya lagi, "doni!!!". Tapi doni tetap seakan tidak peduli.

Hari berganti dan terus berganti, terdengar kabar di sekolah doni bahwa alisa sang bidadari sekolah akan pindah sekolah lagi. Malam itu doni sedang berkumpul dengan teman-temannya, "don alisa bakal pindah sekolah 3 hari lagi, besok malam kan ada acara amal sekolah, nah gua yakin alisa nyanyi lagi, lo ungkapin donk perasaan lo!!!, jangan diem kaya gini!!!". "Ah dia udah punya pacar sob!!!", jawab doni.

Esok pun tiba, ketika malam menjelang, ternyata benar alisa nyanyi pada malam itu. "Yuk kita sambut alisa". Terdengar suara cantik alisa secantik wajahnya. Malam itu alisa menyanyikan sebuah lagu, pelukalah diriku dan jangan kau lepaskan ku (pasti pada tahu ya). Setelah alisa berhenti bernyanyi, pembawa acara bertanya kepadanya, "lagu tadi buat siapa tuh lisa?", "Lagu tadi buat seorang yang sangat special buat aku", jawab alisa. Mendengar perkataan alisa itu doni seakan ingin menangis, memang doni bukan seorang yang cengeng tapi, semua pasti melakukan hal yang sama jika seorang yang sangat dicintainya telah ada yang memiliki. Doni lalu berjalan ke arah alisa, dan naik ke atas pentas. "Boleh gua nyanyi?", tanya doni kepada pembawa acara. Pembawa acara yang juga teman doni langsung mengizinkan doni untuk bernyanyi. Doni langsung mengambil gitar dan bernyanyi, "Dewi berikan nafasmu untukku" (pasti tahu lagu alexa). "Wah...doni!!!", begitu teriakan pembawa acara setelah doni selesai bernyanyi. "Lagunya buat siapa doni?", tanya pembawa acara. "Lagu ini buat seorang yang telah memiliki tapi aku masih sayang ama dia". Penonton dan teman-teman doni langsng berteriak mendengar perkataan doni. "Apa lagu tadi buat aku?", tanya alisa. Doni hanya terdiam. Alisa pun berkata lagi, "kamu tahu doni, setiap aku nyanyi lagu itu aku tujukan buat siapa?", kata alisa. "Bukan buat aku kan?, yah pasti buat orang yang kamu sayangi aja", jawab doni. "Emang bukan buat seorang yang namanya doni, tapi seorang cowok yang namanya dodon", lanjut alisa. Wajah doni langsung memerah mendengar alisa, karena dodon itu adalah panggilan doni di keluarganya dan di teman-teman dekatnya. Doni langsung berjalan ke arah alisa dan...PEnonton mulai bersorak-sorai melihat doni dan alisa. "Berarti...", kata doni. Alisa langsung menutup bibir doni dengan jari telunjuknya. "Ya orang yang aku sayang itu kamu doni...", kata alisa. Doni langsung memeluk alisa seakan hanya mereka berdua yang hadir malam itu. Malam itu adalah malam yang sangat berarti bagi doni dan juga alisa. Sungguh bahagia bukan...The end.




http://reza-unimal.blogspot.com

Bookmark and Share it:

0 komentar:

Post a Comment